5 Cara Memulai Bisnis Konveksi Buat Pemula

Konten [Tampil]
Cara Memulai Bisnis Konveksi


Cara memulai bisnis konveksi – menjalankan bisnis tertentu merupakan salah satu cara yang banyak dilakukan oleh orang-orang, khususnya mereka yang memiliki jiwa pembisnis dalam menambah pendapatan.


Salah satu jenis bisnis yang mulai banyak dijalankan saat ini adalah bisnis konveksi. Pasalnya bisnis yang satu ini memiliki potensi yang cukup besar, mengingat produk dari bisnis konveksi merupakan barang primer yang banyak dibutuhkan oleh masyarakat.


Kebutuhan akan fashion di jaman yang serba fashionable juga ikut andil dalam melancarkan bisnis konveksi ini. Sehingga tidak heran jika kemunculannya semakin pesat dari tahun ke tahun di berbagai wilayah di Indonesia karena feedback hasil yang cukup signifikan.


Bisnis konveksi sendiri merupakan salah satu bidang usaha yang bergerak dalam pembuatan pakaian secara massal baik dengan skala besar atau pun kecil. Adapun beberapa jenis produk yang dihasilkan dari bisnis konveksi diantaranya seperti baju, kaos, jilbab, celana, seragam sekolah, perkantoran, dan seragam rumah sakit.


[Baca Juga: Tips memulai bisnis hijab]


Dan bagi Anda yang saat ini ingin memulai bisnis konveksi, ada baiknya jika Anda menyimak beberapa cara memulai bisnis konveksi yang akan kami tuliskan di bawah ini. Harapannya adalah agar Anda lebih paham tentang persiapan apa saja yang perlu Anda siapkan untuk memulai bisnis konveksi itu sendiri.


Cara Memulai Bisnis Konveksi

Dalam memulai bisnis apapun hal pertama yang perlu Anda lakukan adalah dengan mengetahui cara yang tepat untuk memulainya. Begitu juga dengan cara memulai bisnis konveksi, tentu penting untuk Anda ketahui agar dapat meminimalisir kemungkinan resiko yang bisa muncul di kemudian hari.


Adapun beberapa cara yang bisa Anda terapkan dalam memulai bisnis konveksi agar berjalan dengan lancar dan tidak mengalami kerugian adalah sebagai berikut:


1. Persiapan modal

Cara pertama dalam memulai bisnis konveksi adalah kesiapan modal. Sama halnya dengan bisnis lainnya, modal juga dibutuhkan dalam menjalankan bisnis konveksi ini. Hanya saja besarannya tergantung skala produksi yang akan Anda jalankan.

Untuk skala produksi besar tentunya membutuhkan modal yang jauh lebih banyak jika dibandingkan dengan berapa modal usaha konveksi rumahan, mengingat skla produksinya lebih sedikit.


Ketersediaan modal di atas sangat dibutuhkan sekali karena terdapat beberapa aset biaya operasional yang perlu dipersiapkan seperti mesin jahit, tempat atau lokasi produksi dan gaji karyawan atau tenaga kerja.


2. Mencari relasi supplier

Sebelum Anda memutuskan untuk memulai bisnis konveksi. Terdapat hal lain yang perlu Anda perhatikan yaitu ketersediaan bahan baku seperti kain, benang, dan bahan baku produksi lainnya.


Oleh karena itu, Anda perlu mencari relasi supplier yang dapat menyuplai bahan baku secara continue dengan harga yang lebih rendah tentunya. Hal ini agar proses produksi tidak mengalami hambatan karena keterbatasan bahan baku.


3. Survei pasar

Cara ketiga dalam memulai bisnis konveksi adalah dengan melakukan survey pasar. Dengan melakukan survei pasar Anda akan mengetahui tentang sejauh mana minat masyarakt akan suatu produk. Sehingga Anda dapat memproduksi produk yang banyak diminati.


Selain itu, survei pasar juga dapat membantu Anda untuk menentukan harga pada produk konveksi yang akan Anda jual ke pasaran.


4. Menentukan produk

Setelah Anda melakukan langkah di atas, yaitu survei pasar. Maka cara selanjutnya yang perlu Anda lakukan dalam memulai bisnis konveksi adalah dengan menentukan produk apa yang akan Anda produksi.


Dalam upaya menentukan produk, Anda harus menggunakan data hasil survei yang telah Anda lakukan. Misal, dari hasil survei diketahui bahwa baju anak berpotensi memiliki pangsa pasar yang cukukp luas. Maka baju anak tersebut bisa menjadi produk utama untuk bisnis konveksi Anda.


5. Menyiapkan portofolio

Bagi Anda yang ingin memulai bisnis konveksi dalam skala besar dengan target pasar seperti pabrik, rumah sakit, atau instansi tertentu. Maka Anda perlu menyiapkan portofolio usaha Anda.


Portofolio sendiri merupakan dokumen yang isinya memuat tentang produk-produk hasil konveksi Anda. Portofolio ini sangat dibutuhkan pada saat Anda ingin menawarkan produk ke beberapa instansi yang tersebut di atas. Alasannya adalah karena portofolio dapat memberikan kesan professional terhadap bisnis konveksi Anda.


Strategi Pemasaran Bisnis Konveksi

Dalam upaya meningkatkan nilai ekonomi suatu usaha, perlu yang namanya strategi pemasaran. Begitu juga dengan cara memulai binis konveksi harus menggunakan strategi pemasaran yang tepat guna menambah nilai produk yang akan dipasarkan.


Dalam membangun bisnis apapun termasuk juga bisnis konveksi jangan pernah menggunakan strategi pemasaran yang biasa-biasa saja. Karena dapat berdampak pada keberhasilan bisnis konveksi yang Anda jalankan.


Oleh karena itu, di bawah ini terdapat beberapa metode atau strategi pemasaran yang bisa Anda implementasikan pada bisnis konveksi Anda, yaitu diantaranya:


1. Strategi pemasaran online

Seiring dengan kemajuan jaman, pemasaran produk secara online dengan memanfaatkan intenet (website) lebih efektif dan lebih untuk mengenal produk konveksi ke masyarakat. Pasalnya, penggunaan website dalam dunia usaha dapat meningkatkan kredibilitas usaha itu sendiri.


Selain itu, website juga bisa menjadi media promosi yang efektif karena dapat menjangkau target pasar yang lebih luas dengan memanfaatkan anime masyarakat terhadap penggunaan internet.


Selain penggunaan website, Anda juga bisa melakukan strategi pemasaran online melalui media sosial seperti facebook, Instagram, Tiktok, dan media sosial lainnya yang banyak dikonsumsi oleh masyarakat umum.


2. Strategi pemasaran offline

Walaupun di era digital seperti sekarang ini aktivitas banyak dilakukan secara online. Tapi bukan berarti Anda mengenyampingkan strategi offline dalam memasarkan produk Anda. Karena diketahui bahwa metode offline atau yang juga dikenal dengan metode konvensional dapat membangun kepercayaan antara konsumen dan penjual, Sehingga dapat menarik minat pembeli lainnya.


Dalam melakukan pemasaran offline produk konveksi. Yang harus Anda perhatikan adalah dua sudut pandang yang berbeda, yaitu sudut pandang penjual dan sudut pandang konsumen. Dari sudut pandang penjual harus memperhatikan kualitas produk dan harga komparatif. Sedangkan sudut pandang pembeli seperti kenyamanan dan kebutuhan konsumen.


3. Strategi analisis SWOT

Untuk melakukan analisa atau identifikasi kemungkinan-kemungkinan secara sistematis dalam merumuskan strategi pemasaran produk dari bisnis konveksi. Yang Anda perlukan adalah metode analisa yang berpatokan pada rasionalitas untuk menumbuhkan kekuatan (strengths), peluang (opportunities), dan meminimalkan kelemahan (weaknesses), serta ancaman (threats), yang mana semua itu ada pada metode analisis SWOT.


Penggunaan analisis SWOT dalam mengidentifikasi bisnis konveksi yang Anda jalankan dapat membantu Anda mengevaluasi sejauh mana kekuatan dan kelemahan, serta kesempatan dan ancaman usaha yang sedang Anda jalankan.


Penutup

Seperti yang kami sampaikan di atas bahwa dalam memulai usaha atau bisnis apapun butuh persiapan yang cukup matang agar terhindar dari kesalahan yang berdampak pada kerugian. Begitu juga dengan usaha konveksi, Anda harus mengetahui bagaimana cara memulai bisnis konveksi yang baik dan benar agar tidak salah langkah yang berujung pada kerugian.


Oleh karena itu, beberapa cara yang sudah kami sampaikan di atas bisa Anda terapkan pada saat Anda ingin menjalankan bisnis konveksi yang Anda inginkan. Beberapa cara tersebut merupakan hasil dari pengalaman-pengalaman yang pernah dilakukan oleh sebagian pelaku usaha konveksi di Indonesia.


Semoga informasi di atas dapat memberikan manfaat sehingga dapat membantu Anda untuk membangun bisnis konveksi dengan keuntungan yang cukup besar dan dapat meminimalisir kerugian di kemudian hari. Jangan lupa bantu share informasi ini agar orang lain juga dapat merasakan manfaatnya.

Tidak ada komentar untuk "5 Cara Memulai Bisnis Konveksi Buat Pemula"